Blogger Widgets

ZARMI SUKSES


web widgets

SELAMAT DATANG DI STIKOM MUHAMMADIYAH BATAM

SELAMAT DATANG DI STIKOM MUHAMMADIYAH BATAM - RAIH MASA DEPANMU BERSAMA STIKOM MUHAMMADIYAH BATAM - TERDEPAN - MODEREN - DAN - ISLAMI, - KALAU ADA KRITIKAN YANG MEMBANGUN SILAKAN DIKIRIMKAN KE KAMI - DAN TERIMAKASIH ATAS KUNJUNGAN ANDA

Sabtu, 13 Juni 2015

STRUKTUR ALGORITMA



STRUKTUR ALGORITMA

Ada tiga struktur dasar yang digunakan dalam membuat algoritma yaitu :
1.      struktur berurutan (sequencing),
2.      struktur pemilihan/keputusan/percabangan (branching) dan
3.      struktur pengulangan (looping).

1  Struktur Algoritma Berurutan


Sebuah algoritma biasanya akan menggabungkan ketiga buah struktur ini untuk menyelesaikan masalah. Pada bagian ini kita akan bahas lebih dulu struktur algoritma berurutan. Struktur berurutan dapat kita samakan dengan mobil yang sedang berjalan pada jalur lurus yang tidak terdapat persimpangan seperti tampak pada Gambar 5.5. Mobil tersebut akan melewati kilometer demi kilometer jalan sampai tujuan tercapai.
Struktur berurutan terdiri satu atau lebih instruksi. Tiap instruksi dikerjakan secara berurutan sesuai dengan urutan penulisannya, yaitu sebuah instruksi dieksekusi setelah instruksi sebelumnya selesai dieksekusi. Urutan instruksi menentukan keadaan akhir dari algoritma. Bila urutannya diubah, maka hasil akhirnya mungkin juga berubah. Menurut Goldshlager dan Lister (1988)

struktur berurutan mengikuti ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
1.      tiap instruksi dikerjakan satu persatu
2.      tiap instruksi dilaksanakan tepat sekali, tidak ada yang diulang
3.      urutan instruksi yang dilaksanakanpemroses sama dengan urutan
4.      aksi sebagaimana yang tertulis di dalam algoritmanya
5.      akhir dari instruksi terakhirmerupakan akhir algoritma. 

Contoh 5.13. Flowchart untuk menghitung luas bangun.
Buatlah flowchartuntuk menghitung:
a.       volume balok
b.      luas lingkaran dll.

Penyelesaian:
Soal ini merupakan permasalahan dengan algoritma struktur berurutan karena tidak ada proses pemilihan atau pengulangan. Untuk volume balok, kita harus menentukan variabel input dan output yang dibutuhkan. Untuk menghitung volume balok dibutuhkan variabel input panjang, lebar dan tinggi. Sedangkan variabel outputnya adalah volume. Pada luas lingkaran dibutuhkan variabel input radius dan variabel output luas. Untuk menghitung luas lingkaran ini kita juga membutuhkan konstanta phi. Flowchartuntuk dua masalah ini dapat dilihat pada Gambar 5.6. Contoh 5.14. Flowchartuntuk konversi suhu. Buat  flowchartuntuk mengubah temperatur dalam Fahrenheit menjadi temperatur dalam Celcius dengan rumus

0C = 5/9 x (oF -32).

Penyelesaian:

Soal ini juga masih menggunakan algoritma dengan struktur berurutan. Variabel input yang dibutuhkan adalah F dan variabel outputnya adalah C.


Flowchartuntuk dua masalah ini dapat dilihat pada Gambar 5.7.

 

2  Struktur Algoritma Percabangan
 
 

 

Sebuah program tidak selamanya akan berjalan dengan mengikuti struktur berurutan, kadang-kadang kita perlu merubah urutan pelaksanaan program dan menghendaki agar pelaksanaan program meloncat ke baris tertentu. Peristiwa ini kadang disebut sebagai percabangan /pemilihan atau keputusan. Hal ini seperti halnya ketika mobil berada dalam persimpangan seperti pada Gambar 5.7. Pengemudi harus memutuskan apakah harus menempuh jalur yang kanan atau yang kiri.
Pada struktur percabangan, program akan berpindah urutan pelaksanaan jika suatu kondisi yang disyaratkan dipenuhi. Pada proses seperti ini simbol flowchartDecision harus digunakan. Simboldecision akan berisi pernyataan yang akan diuji kebenarannya. Nilai hasil pengujian akan menentukan cabang mana yang akan ditempuh.

Contoh 5.15. Struktur percabangan untuk masalah batasan umur.
Sebuah aturan untuk menonton sebuah film tertentu adalah sebagai berikut, jika usia penonton lebih dari 17 tahun makapenonton diperbolehkan dan apabila kurang dari 17 tahun maka pennon-ton tidak diperbolehkan nonton. Buatlah flowchartuntuk permasalahan tersebut.

Penyelesaian:
Permasalahan diatas merupakan ciri permasalahan yang menggunakan struktur percabangan.
Hal ini ditandai dengan adanya pernyataan jika .. maka ...(atau If ... Then) dalam Bahasa Inggris. Flowchart penyelesaian masalah tampak pada Gambar 5.9. Pada gambar tersebut, tampak penggunaan simbol Decision. Pada simbol ini terjadi pemeriksaan kondisi, yaitu apakah usia lebih dari 17 tahun atau tidak. Jika jawaban ya maka program akan menghasilkan keluaran teks “Silahkan Menonton”, sedangkan jika input usiakurang dari 17 tahun maka program akan menghasilkan keluaran teks “Anda Tidak Boleh Menonton”.

 

Contoh 5.16. Struktur percabangan untuk perhitungan dua buah bilangan.
Dalam suatu perhitungan nilai P = X + Y.Jika P positif, maka Q = X * Y,
sedangkan jika negative maka nilai Q = X/Y. Buatlah flowchartuntuk mencari
nilai P dan Q

Penyelesaian:
Pada contoh ini input yang dibutuhkan adalah nilai X dan Y, sedangkan proses pemeriksaan kondisi dilakukan pada nilai P apakah positif (termasuk 0) ataukah negative.

Perhatikan flowchartpenyelesaian masalah pada Gambar 5.10 di bawah ini.